5 Mitos Seks dan Kehamilan yang Perlu Anda Tahu


 
Banyak mitos seks dan kehamilan beredar di kalangan masyarakat, yang membuat kita menjadi ketakutan sendiri. Pastikan kebenarannya di bawah ini!

1. Mitos: Orgasme mengganggu kehamilan
Faktanya: Dr. Lauren Streicher, profesor kebidanan dan ginekologi di Northwestern University, Amerika Serikat, mengatakan bahwa sebenarnya berhubungan seks ketika hamil tidak akan membahayakan janin di dalam kandungan. Bahkan, sangat aman dilakukan dan bisa membuat perasaan ibu hamil terasa menyenangkan.

2. Mitos: Mengangkat kedua kaki setelah berhubungan seks membuat cepat hamil
Faktanya: Secara keseluruhan, posisi tersebut akan menahan cairan mani lebih lama di sekitar mulut rahim, jadi kesempatan sperma untuk membuahi sel telur memang lebih tinggi. Ketika berhubungan seks di masa subur, serviks sangat ramah terhadap sperma. Jadi, dalam posisi apa pun, pembuahan bisa terjadi.

3. Mitos: Posisi woman on top bikin sulit hamil
Faktanya: Memang belum dapat dipastikan. Namun ada beberapa posisi yang dianjurkan, seperti posisi yang dapat membuat cairan mani bertahan lebih lama di sekitar mulut rahim. Yaitu, posisi misionaris dan doggy style, karena penis bisa penetrasi maksimal. Gaya ini juga bagus untuk wanita dengan posisi rahim ke belakang.

4. Mitos: Seks di pagi hari mempercepat kehamilan
Faktanya: Saat pagi hari, sperma dalam keadaan sangat baik. Lebih kuat dan jumlahnya lebih banyak dari biasanya. Meskipun demikian, waktu untuk berhubungan seks tidak memengaruhi peluang Anda untuk hamil. Faktanya, 80% wanita yang habis menikah, segera hamil dalam kurun waktu 6 bulan.

5. Mitos: Usia dapat menentukan kesuburan perempuan
Faktanya:
Usia 20 tahun merupakan puncak kesuburan, menginjak usia 30-an tingkat kesuburan akan semakin menurun.

Baca juga:
6 Kondisi Hindari Seks Saat Hamil

Foto dok. Fotosearch

 

Follow Us

Instagram Newsfeed

@parentingindonesia