3 Pakar Bicara Tantangan Pengasuhan Keluarga Modern

Apa tantangan pengasuhan keluarga modern?

Tiap generasi memiliki ciri khas, keunikan, dan nilai-nilai sendiri. Modern di masanya, tiap generasi tumbuh sesuai zamannya dan memperbaiki diri dari generasi sebelumnya. Banyak hal yang memengaruhi hal tersebut, baik dari sisi sosial, ekonomi, pendidikan, hingga digital. Dalam konteks keluarga, tiap generasi memiliki tantangan pengasuhan masing-masing.
 
Dalam sesi conference ajang Indonesian Women’s Forum 2021, yang diprakarsai Femina, September lalu, 3 pakar mengungkap fakta dan sudut pandang mereka mengenai tantangan pengasuhan keluarga modern dalam topik Modern Family, dikaitkan dengan kondisi kekinian di masa pandemi dan era digital.
 
KELUARGA MODERN BERPERSPEKTIF KEADILAN GENDER
Secara gamblang, Dr. Atnike Nova Sigiro, M.Sc, peneliti di Jurnal Perempuan, mengatakan bahwa keluarga modern bukan kebalikan dari keluarga tradisional. “Karena tidak semua tradisi itu bersifat negatif. Saya melihat keluarga modern sebagai suatu kebaruan, perkembangan positif dalam kehidupan keluarga,” kata Atnike.
 
Dalam pandangan umum, menurutnya Atnike, terdapat beberapa stereotip konsep keluarga yang berlaku selama ini. Pertama, yang paling umum, keluarga adalah unit reproduksi biologis: pasangan menikah, mempunyai anak. Kedua, keluarga adalah unit ekonomi, artinya keluarga adalah satu unit yang harus produktif secara ekonomi. Ada orang yang bertugas mencari uang dan menafkahi keluarga. “Cara pandang ini menempatkan laki-laki bertugas mencari uang atau penghasilan, istilahnya male as breadwinner,” kata Atnike.
 
Cara pandang berikutnya, keluarga juga dianggap sebagai unit budaya. Keluarga melakukan pendidikan dan mewariskan nilai-nilai tradisi sosial dan budaya, termasuk ritual agama.
 
Atnike mengungkap bahwa cara pandang umum terhadap keluarga ini memiliki masalah, terutama dari sisi keadilan gender. Karena, hal tersebut cenderung menempatkan perempuan dalam posisi lebih rendah atau subordinat, tidak dianggap mempunyai peran setara atau peran utama yang sama pentingnya dengan laki-laki.

Baca juga: 5 Ciri Keluarga yang Mendukung Emansipasi Perempuan

Keadilan gender dalam keluarga modern 

Jadi, keluarga modern itu seperti apa?

  1. Konsep keluarga modern bukan semata-mata pergantian atau pertukaran peran dalam pengasuhan anak dan ekonomi. Bukan sesederhana membalikkan peran laki-laki di rumah, perempuan yang mencari uang. Tapi keluarga dengan konsep peran gender yang setara, laki-laki dan perempuan tidak dilekatkan peran tertentu. Dengan tingginya tuntutan ekonomi, saat ini sebagian besar pasangan suami-istri harus sama-sama bekerja. Karena 1 pencari nafkah tidak lagi cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga.
  2. Hilangnya stereotip keluarga nuklir atau inti: ayah, ibu, anak. Stereotip keluarga inti kian berubah dengan makin banyaknya orang menjadi orang tua tunggal.
  3. Dalam konsep keluarga modern terdapat perubahan peran gender yang bias. Siapa pun dalam keluarga bisa berbagi peran dalam pengasuhan anak, orang tua, lansia, dan semua yang hidup dalam keluarga. Tidak ada pemisahan tugas rumah tangga dan ekonomi. Semua menjadi cair, pembagian kerja bisa dilakukan secara seimbang, adil, setara, sehingga semua orang dapat mencapai kemampuan optimalnya.

Baca juga: Mengenalkan Kesetaraan Gender kepada Anak

Di masa pandemi, konsep keluarga modern menjadi penting. Semua kegiatan ekonomi dan pengasuhan terpusat di rumah. Anak sekolah dari rumah, orang tua pun bekerja dan melakukan aktivitas lainnya dari rumah. Karena semua kegiatan terpusat di rumah, maka potensi terjadinya  stres dan kekerasan di rumah tangga makin tinggi. Walaupun jika bicara keluarga modern berarti perempuan bisa bekerja dan berkarier, kenyataannya, di rumah tangga, peran gender yang bias itu masih dipraktikkan. Ketika sampai rumah, urusan anak, orang sakit, bayar listrik, menjadi beban perempuan.
 
Berdasarkan riset yang dilakukan Jurnal Perempuan di masa penerapan PSBB dan PPKM, beban perempuan dalam peran rumah tangga memang masih lebih tinggi dibandingkan laki-laki. Bukan hanya beban ibu, tetapi tiap perempuan dalam keluarga, termasuk pekerja rumah tangga yang mayoritas perempuan. “Di sinilah konsep keluarga modern yang berkeadilan gender penting untuk menghadapi pandemi,” kata Atnike.
 
PENGASUHAN KOLABORATIF
Kerja sama pasangan dan semua anggota keluarga dalam mengelola rumah tangga adalah sejatinya konsep keluarga modern. Ada relasi setara, saling memahami dan menerima. Anak-anak bebas mengeskpresikan emosinya.
 
Menurut  Ratih Ibrahim, S.Psi, MM, Psikolog, seorang psikolog klinis dari Personal Growth, saat ini diperlukan pengasuhan kolaboratif (collaborative parenting). Karakteristik pengasuhan kolaboratif adalah modern, ayah dan ibu adalah mitra yang sungguh-sungguh sejajar. Kegiatan dan tanggung jawab rumah tangga dilakukan sama-sama.
 
Bagaimana ayah mengasuh anaknya?

Ayah dan ibu harus memberi contoh. Ada ruang yang setara bagi ibu dan ayah berpendapat. “Jadi bukan siapa yang paling benar, tapi paling kontekstual. Kalau disepakati ide mama, maka harus diapresiasi, jangan disabotase. Begitu juga ide papa dihargai dan didukung bersama-bersama. Pembagian tugas juga dilakukan sama-sama berdasarkan kompetensi dan kemampuan masing-masing. Ini namanya management of family relation. Bersama saling mendengarkan, sehingga bisa bebas menjadi diri sendiri, respek, diterima. Hubungan akan indah sekali. Bisa tumbuh bareng,” papar Ratih.

Baca juga: 10 Kebiasaan Sehat Keluarga Masa Kini
 
Dalam pengasuhan keluarga modern, anak-anak juga bebas mengekspresikan emosinya. Anak laki-laki boleh sedih, rapuh, atau menangis. Mereka juga boleh menunjukkan sisi penyayang dan empati. “Saya sendiri menyiapkan anak-anak saya, kelak, jika memutuskan menikah, untuk menjadi suami dan ayah dari perempuan-perempuan yang sangat kuat. Mungkin lebih feminis dari saya, ibunya. Perempuan-perempuan masa kini yang sepantaran anak-anak saya pintar-pintar, sangat asertif, berani berpendapat. Tapi, kadang-kadang, mereka juga terpapar toxic masculinity, yang menuntut laki-laki sangat macho dan jantan,” ungkap Ratih.
 
Mengapa hal tersebut dianggap toxic? Karena hal itu membuat kualitas hidup kita menjadi buruk, kita tidak bahagia, tidak berkembang, dan mendorong kita secara kejiwaan tidak sehat. Akibatnya bisa ditebak, akan menimbulkan gangguan kejiwaan, seperti depresi. Istilah itu muncul karena ada konstruksi sosial yang patriarkis, perempuan pun bisa patriarkis dengan menuntut laki-laki sesuai stereotip yang berlaku, seperti harus jantan, agresif, dominan. Tentu ini menjadi beban berat bagi laki-laki. Mereka perlu mengekspresikan emosinya apa adanya.

Baca juga: Anak Laki-laki yang Menangis Bukan ‘Cemen’, Jangan Dilarang!
 
“Anak adalah anak. Perlakukan sama,” kata Ratih. Ia menyarankan orang tua merujuk ke Undang-Undang Perlindungan Anak yang dikeluarkan pemerintah Indonesia ataupun Konvensi Hak Anak dari PBB. “Kalau itu dijalankan dengan benar, pengasuhan kolaboratif bisa dilakukan sungguh dalam keluarga,” pungkas ratih.
 
LITERASI DIGITAL LINDUNGI KELUARGA
Keluarga modern di masa sekarang tidak lepas dari dunia digita dan media sosial. Mereka tidak malu-malu menampakkan kehidupan mereka, bahkan memiliki akun-akun media sosial keluarga. Data dan informasi mereka pun bertebaran di dunia digital, bisa diakses oleh siapa pun. Lalu, bagaimana sebaiknya perlindungan keluarga di dunia digital?
 
Usman Kansong, Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik – Kementerian Komunikasi dan Informatika RI, menjelaskan bahwa keluarga modern dari sisi komunikasi adalah sebuah wahana untuk melaksanakan komunikasi yang demokratif dan setara. Keluarga modern adalah keluarga yang cakap digital atau bisa disebut digital skill. “Tapi lebih dari itu, ada ethical skill, yakni etika dalam komunikasi di dunia digital, juga cultural skill atau budaya berkomunikasi secara digital,” kata Usman.
 
Baca juga: Pentingnya Mengenalkan Aturan Digital Pada Anak-anak

Bagaimana agar anak cakap literasi digital?

Dalam hal perlindungan data pribadi, kata Usman, pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika RI sedang menggalakkan literasi digital bagi semua kalangan, keluarga, dan kelompok masyarakat. “Kami mengedukasi masyarakat untuk cakap dalam melindungi data pribadinya. Jangan gampang memberikan data-data pribadi kepada orang lain, termasuk dalam konteks pengguanaan sarana digital. Jejak digital tidak bisa dihapus, selalu ada, kapan akan ditarik lagi bisa dengan mudah dilakukan,” kata Usman.
 
Edukasi literasi digital juga diharapkan dapat mengerem pesatnya hoaks. Jangan mudah percaya, dan untuk melindungi data diri menjadi penyebar hoaks, kita perlu memegang prinsip ‘saring sebelum sharing’.
 
Hal kedua yang sudah dilakukan pemerintah, jelas Usman, adalah mengusulkan RUU Perlindungan Data Pribadi kepada DPR, dan ini sedang dalam proses pembahasan. UU sangat penting supaya kita memiliki payung hukum, memiliki kesadaran sebagai anggota masyarakat dan keluarga untuk melindungi data pribadi.

Baca juga:
Stop Stereotip Bias Gender Ini dalam Mengasuh Anak
Dampak Membeda-bedakan Anak Laki-laki dan Perempuan bagi Tumbuh Kembangnya
5 Nilai Ini Latih Anak Jadi Pengguna Digital yang Cerdas
Aturan Buat Akun Digital Anak
7 Budget yang Bisa Keluarga Tabung Selama #dirumahsaja
 
Gracia Danarti
Foto: Shutterstock, Freepik
 


 


Topic

#keluarga #IWF2021 #modernfamily

 





Video

Lindungi Anak dari Kejahatan Pedofilia


Polling

3 Pakar Bicara Tantangan Pengasuhan Keluarga Modern