4 Hal Ini Cegah Anak Alami Pelecehan Seksual


Kekerasan seksual pada anak sudah mencapai tingkat yang memprihatinkan. Hal ini pun menjadi perhatian khusus dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Umumnya, pelaku adalah orang dekat atau yang ada dalam lingkungan kehidupan anak sehari-hari, seperti anggota keluarga/ saudara, pengasuh, guru, teman sekolah, tetangga, supir, asisten rumah tangga, dll. Karena itu orang tua harus memberikan perlindungan agar anak tidak menjadi korban.

Kasus kekerasan atau pelecehan seksual umumnya terjadi saat anak di luar jangkauan pengawasan orang tua, bisa saja di rumah saat orang tua tidak ada, bahkan di sekolah. Oleh sebab itu, penting sekali membangun ekosistem kuat untuk melindungi anak. Namun, tak kalah penting adalah memberdayakan anak itu sendiri. Apa yang bisa Anda ajarkan kepada anak?
1. Tumbuhkan rasa percaya diri anak, sehingga anak tidak mudah ditekan orang lain, memiliki daya tolak atau tidak mudah dirayu.
2. Ajarkan pendidikan seksualitas sejak dini. Perkenalkan anggota tubuh anak, dan tunjukkan bagian mana saja yang harus dilindungi dan tidak boleh disentuh, kecuali oleh mama, papa, atau dokter dengan didampingi mama-papa.
3. Bagian tubuh mana sajakah yang dianggap privat dan harus dilindungi itu? Paha, mulut, alat kelamin, dada, dan pantat/
dubur.
4. Jangan memaksa anak untuk memeluk atau mencium orang lain (sekalipun itu saudara dekat), apalagi jika anak tidak mau melakukannya. Bersalaman saja cukup (itu pun kalau dia tidak menolak, ya). Hal ini penting untuk menumbuhkan penghargaan dirinya atas tubuhnya sendiri dan menajamkan instingnya pada orang-orang sekitarnya.

Baca juga: Penyebab Terjadinya Tindak Kekerasan Seksual pada Anak 

 





Video

The Power Duo Business + Parenthood


Polling

4 Hal Ini Cegah Anak Alami Pelecehan Seksual

Follow Us

angket

Most Popular

Instagram Newsfeed

@parentingindonesia