Agar Anak Tidak Ingin Merokok

Umumnya, anak mencoba-coba mengepulkan asap rokok antara usia 11 – 13 tahun. Masalahnya, semakin muda mereka merokok, semakin besar kemungkinan mereka akan ketagihan, kata Dawn Wiatrek, Ph.D., directur Public Health Strategy for the American Cancer Society. Inilah beberapa tip untuk membuat anak bebas merokok

1.    Jangan merokok. Karena anak cenderung berpikir kalau banyak orang merokok lebih banyak dari sebenarnya, mulailah menekankan pada dirinya bahwa merokok bukan norma yang berlaku umum. Tunjukkan selebriti atau atlet favorit anak yang tidak merokok sehingga ia bisa melihatnya sebagai kebiasaan yang sama sekali tidak ‘keren’.

2.    Gigi kuning sama sekali tidak menarik. “Satu atau dua rokok sudah cukup untuk membuat ketagihan seumur hidup,” kata Wiatrek. Jadi, Anda harus menjelaskan padanya bagaimana merokok akan mempengaruhi kehidupan si kecil sekarang dan di masa mendatang.

Mulailah dengan sesuatu yang dia paling mudah dikaitkannya—bagaimana merokok akan mempengaruhi penampilannya secara negatif (gigi dan kuku kuning, kerut, serta rambut dan bajunya tidak berbau enak) serta aktivitas dan olahraga yang disukainya (menurunkan energi dan performa, akan sering sakit, dan batuk terus-terusan).

3.    Tulislah. Bila Anda menangkap anak merokok, Anda pasti merasa perlu ada tindakan disiplin. Masalahnya, hal ini akan membuatnya memberontak nantinya, kata Wiatrek. Jadi, tunjukkan keuntungan dari tidak merokok sebelum ia telanjur melakukannya.

‘Perjanjian’ secara verbal atau tulisan ini merupakan kesepakatan Anda berdua berupa beberapa hadiah yang bisa didapatnya jika tidak merokok (misalnya,  iTunes gift card atau video game) dan hukuman yang khusus kalau ia melanggar ‘perjanjian’ (misalnya, tidak bermain komputer selama seminggu).

Photo: Getty Images

 





Video

The Power Duo Business + Parenthood


Polling

Agar Anak Tidak Ingin Merokok

Follow Us

angket

Most Popular

Instagram Newsfeed

@parentingindonesia