Ingat 4 Hal ini Saat Anda Stres Mengasuh Anak



Tak dapat disangkal lagi. Menjadi ibu adalah pekerjaan yang  berat. Anak-anak yang menangis, rewel, berebut mainan, bertengkar, menolak makan, rumah yang berantakan, atau, istirahat yang kurang adalah sumber stres terbesar seorang ibu.
 
Kadang saat sedang terpuruk, Anda mungkin berpikir untuk ingin terbebas dengan segala beban tersebut. Rasanya ingin sekali pergi menikmati waktu sendiri, tanpa anak-anak. Pikiran tentang kebebasan di masa lalu saat belum punya anak kadang juga berseliweran.
 
Elizabeth Scott, M.S., wellness coach dan penulis buku 8 Keys to Stress Management, berkata bahwa stres adalah hal yang alamiah dialami oleh seorang ibu. Menurutnya cara terbaik untuk mengurangi stres adalah dengan bersenang-senang sebagai ibu. Hal tersebut bisa dilakukan dengan benar-benar menikmati waktu bersama anak-anak. “Manfaatkan sebaik-baiknya hadiah dan manfaat menjadi seorang ibu,” ujarnya.
 
Ia membagikan 4 hal yang perlu Anda ingat ketika Anda stres dalam mengasuh anak-anak:
 
1. Anak-anak Hadir Membawa Kebahagiaan
Anak-anak memang membuat tanggung jawab Anda semakin besar. Tapi, anak-anak adalah ahlinya dalam hal bersenang-senang. Mereka menemukan kebahagiaan dari banyak hal yang mungkin Anda anggap remeh seperti bermain gelembung, memainkan mie saat makan, main mobil-mobilan, dan sebagainya. “Melihat dunia melalui mata mereka dan mengalami hal-hal dari perspektif baru dapat membantu Anda menikmati dunia di sekitar Anda dengan cara yang segar,” ujar Scott.
 
Di samping itu, selalu ingatlah kebahagiaan yang Anda rasakan saat pertama kali si kecil berhasil tengkurap sendiri, saat melihat ia bisa berjalan sendiri, atau saat ia dengan percaya diri masuk sekolah sendiri. Semua itu akan membuat Anda bahagia.
 
2. Kenangan Kecil
Si kecil tiba-tiba menuang tepung ke seluruh lantai dapur. Hal ini membuat Anda naik darah. Mudah bagi Anda berharap untuk bisa mempercepat waktu agar hal ini segera berlalu. Namun, mengingat beberapa kenangan saat si kecil belajar merangkak, gelak tawanya saat Anda mengajaknya bermain, atau saat Anda menyisir rambut lembutnya akan membawa Anda kembali ke ketenangan.
 
3. Ingat Bahwa Waktu Akan Berlalu
Ketika Anda ingin segera keluar dari hal-hal yang membuat Anda stres, ingatlah bahwa waktu akan berlalu. Anda tidak akan mengalami ini dalam waktu yang lama. Semua kebutuhan bayi, tuntutan balita, tangisnya saat hendak berangkat sekolah, tantrum di muka umum, susahnya toilet training, semuanya akan berlalu dan hilang. Anda tidak akan mengalaminya lagi. Anak-anak tumbuh semakin mandiri dan bisa meminimalisir bantuan Anda.
 
Saat anak-anak semakin dewasa dan punya kesibukan masing-masing, Anda tak lagi bisa terus bersamanya. Bahkan, Anda juga perlu mengalah bila si kecil punya urusan lain yang harus ia lakukan ketimbang berjalan-jalan dengan Anda.
 
4. Koneksi dengan Masa Lalu
Memiliki anak, membuat Anda mengoneksikan diri dengan masa kecil Anda. Scott mengatakan bahwa jika Anda mencintai masa kecil Anda, maka berilah anak-anak Anda pengalaman indah yang sama dengan yang Anda miliki. Hal tersebut tidak hanya jadi pengalaman baik untuk mereka, tetapi juga kenangan indah Anda.
 
Sebaliknya, jika masa kecil Anda bukanlah segalanya yang Anda inginkan, Anda dapat memberikan pengalaman yang lebih baik untuk anak-anak Anda sendiri. Selain bertujuan untuk memberikan yang lebih baik, hal ini juga bisa menjadi terapi penyembuhan bagi Anda.
 
 
Baca juga:
6 Pengaruh Stres Terhadap Kesehatan Fisik dan Emosional Anda
7 Manajemen Stres untuk Mama
7 Fakta tentang Hubungan Stres dan Pengasuhan
7 Tanda Keluarga Anda Stres
6 Penyakit Ini Bisa Mengintai Anda Ketika Stres
 
 
(LELA LATIFA)
FOTO: FREEPIK
 

 





Video

Lindungi Anak dari Kejahatan Pedofilia


Polling

Ingat 4 Hal ini Saat Anda Stres Mengasuh Anak